Cinta Hitam

black-love-wallpaper-8
Sumber: wallpaper-gallery.net

Ketika kau merasa memiliki perasaan khusus kepada seseorang yang bahkan sudah cukup lama tidak berkomunikasi lagi denganmu. Belum kau lihat rupa tiga dimensinya. Belum kau dengar hela nafasnya. Belum kau hirup wangi feromonnya atau mungkin parfumnya. Feromon mungkin sedikit terlalu vulgar.

Begitu pula…

Belum kau raba indera perabanya. Belum kau dendangkan renyah tawamu, tentu kepadanya. Belum juga kau terawang sorot matanya.

Dan semua sensasi yang kau rasakan dari penjuru panca inderamu hanya bisa kau rasakan lewat bunga tidur yang abstrak. Pulau kapuk. Mimpi saja.

Abstrak namun jelas.

Tidak! Bukan mimpi saja, sensasi ini kau rasakan juga saat kau terjaga! Sensasi yang meliputi kesadaran juga lamunan. Mengcangkup nyata dan fatamorgana.

Pada akhirnya, kau hanya pasrah dan menyerahkan seluruh kekhususan ini kepada Tuhan. Menyerahkan seluruh hati dan perasaan teranehmu padaNya. Hanya padaNya.

Sang Maha Membolak-Balikan Hati.

Namun, kau serahkan dengan maksud tertentu. Kau ingin Tuhan menjaga “kekhususan” itu untuk sang pujaan yang kau dambakan. Agar kau tak akan merasa “khusus” pada seseorang baru. Agar kau tak jatuh lagi.

Agar kelak di masa depan kau akan dipersatukan dengan sang pujaan hati, melalui kuasa ilahi.

Tetapi,

Apakah benar yang kau lakukan?

Read More »

Advertisements